Kebutuhan nutrisi pada anak

Diposkan oleh News Info on Sabtu, 04 Juni 2011

Kebutuhan nutrisi pada anak - Zat gizi dibagi dalam 6 kelas utama, yaitu : Air (disebut zat an organic), Protein, Lemak, Karbohidrat, Vitamin, (disebut sebagai zat organic, karena zat yang menyusunnya mengandung karbon) dan  Mineral. (Yuniastuti, Ari. 2008)

Kebutuhan nutrisi Air

Air merupakan nutrient yang berfungsi menjadi medium untuk nutrient yang lainnya

Kebutuhan nutrisi Protein

Protein merupakan bahan pembangun tubuh yang utama. Protein adalah zat yang tersusun dari berbagai asam amino. Berdasarkan sumbernya protein dibagi menjadi dua macam, yaitu protein hewani dan protein nabati. Protein hewani berasal dari daging, telur, susu, keju dan ikan sedangkan protein nabati berasal dari biji – bijian, kacang –kacangan, gandum dan sayuran.

Kebutuhan nutrisi Lemak

Merupakan sumber energi utama bagi tubuh dan sebagai bahan makanan cadangan. Berdasarkan sumbernya dapat dibedakan menjadi dua yaitu lemak nabati dan lemak hewani. Lemak hewani terdapat pada daging ikan, minyak ikan, susu, keju dan telur sedangkan lemak nabati terdapat pada kacang tanah, kacang merah, kelapa sawit, kemiri, alpukat dan wijen.

Kebutuhan nutrisi Karbohidrat

Karbohidrat dibedakan menjadi dua, yaitu :
Karbohidrat sederhana seperti gula pasir dan gula merah
Karbohidrat kompleks seperti tepung, beras, gandum dan jagung.

Kebutuhan nutrisi Vitamin

  1. Vitamin A dibutuhkan untuk pertumbuhan tulang, mata, rambut, dan kulit, juga untuk mencegah kelainan bawaan. Vitamin A dibedakan menjadi 2 yaitu vitamin yang berasal dari hewani dan nabati. Vitamin hewani terdapat dalam susu, hati, kuning telur, keju sedangkan yang berasal dari nabati yaitu sayur – sayuran segar serta minyak ikan.
  2. Vitamin B dibutuhkan untuk menjaga susunan saraf agar dapat berfungsi normal, yang diperoleh dari roti, nasi, susu, temped an daging.
  3. Vitamin C dibutuhkan untuk pembentukan jaringan dan penyebaran zat besi. Vitamin C banyak terdapat di dalam buah – buahan yang brwarna seperti jeruk, tomat, papaya, dan sayuran hijau yang masih segar.
  4. Vitamin D berperan dalam pembentukan tulang, mengatur tingkat kalsium dan fosfor di dalam darah, meningkatkan penyerapan di dalam usus, dan mengatur pertukaran zat dalam darah dan tulang. Vitamin D banyak terdapat dalam hati ikan, kuning telur, mentega, daging, minyak ikan dan kacang – kacangan.
  5. Vitamin E berperan untuk mencegah perdarahan dan mengatur poliferasi sel. Vitamin E banyak terdapat di dalam apel, seledri, daun selada, bayam, kecambah, kuning telur, susu, dan daging.
  6. Vitamin K berperan dalam proses pembekuan darah, mempengaruhi pembuatan protombin di dalam hati. Vitamin K terdapat pada sayuran yang berwarna hijau, biji – bijian dan hati. Vitamin K juga dihasilkan oleh bakteri Escherichia Coli yang ada di dalam usus besar.

Kebutuhan nutrisi Mineral

Digunakan untuk memperbaiki keadaan kesehatan tubuh manusia, jika diberikan dalam jumlah yang layak yang terkandung di dalam zat besi, kalsium, seng dan yodium.
Seseorang anak yang sehat dan normal akan tumbuh sesuai dengan potensi genetik yang dimilikinya. Tetapi pertumbuhan juga akan dipengaruhi oleh intake zat gizi yang dikonsumsi dalam bentuk makanan. Kekurangan atau kelebihan gizi akan dimanifestasikan dalam bentuk pertumbuhan yang menyimpang pola standar. (Suhardjo. 2001)
More aboutKebutuhan nutrisi pada anak

Pertumbuhan dan perkembangan anak

Diposkan oleh News Info

Pertumbuhan dan perkembangan anak  merupakan proses yang terjadi pada setiap makhluk. Manusia, terutama pada masa kanak – kanak mengalami proses tumbuh kembang ini secara cepat.  (BOHKASIM, 2009)

Perkembangan yang dialami anak merupakan rangkaian perubahan yang teratur dari atau tahap perkembangan ke tahap perkembangan berikutnya yang berlaku secara umum, misalnya kemampuan merangkak, melompat dan berlari. (BOHKASIM, 2009)

Pada proses tumbuh kembang fisik, terjadi perubahan – perubahan dalam ukuran dan pematangan fungsi yang dimulai dari tahap molekuler yang sederhana pada saat awal kandungan, sampai tingkat anak remaja dengan proses metabolik yang rumit. (BOHKASIM, 2009)

Dari sudut ilmu gizi, menurut Achmad Djaeni Sediaoetama (2000), pertumbuhan adalah bertambahnya materi tubuh, sedangkan perkembangan adalah kemajuan fungsi atau kapasitas fisiologi badan atau organ badan. (Soegeng, Santoso. 2008)

Pertumbuhan anak

Terdapat berbagai cara untuk mengikuti pertumbuhan anak secara teratur, salah satu cara yang dapat dilakukan secara mudah adalah dengan memantau berat badan anak menurut tinggi badannya. Hasil pengukuran dicocokkan dengan tabel berat badan menurut tinggi badan sehingga status gizi anak dapat diketahui. (BOHKASIM, 2009)

Perkembangan anak

Perkembangan seorang anak menurut kemampuannya dapat dikelompokkan dalam 4 aspek, yaitu (BOHKASIM, 2009) :
a.    Kemampuan gerak dasar
Yaitu kemampuan melakukan gerakan yang tampak jelas misalnya berjalan, berdiri, dan melompat.
b.    Kemampuan gerak halus
Yaitu kemampuan melakukan gerak halus yang memberikan kecermatan dan koordinasi gerakan otot kecil misalnya mengancingkan baju,  dan mengedipkan mata.

c.    Kemampuan berbicara, berbahasa dan kecerdasan
Yaitu kemampuan mengungkapkan perasaan, keinginan dan pendapat melalui kata – kata, mengerti dan memahami perkataan orang lain, serta kemampuan berfikir.
d.    Kemampuan bergaul dan mandiri
Yaitu kemampuan berteman, mengenal sopan santun, dan mengikuti peraturan.
More aboutPertumbuhan dan perkembangan anak

Pengertian Anak Sehat

Diposkan oleh News Info

Pengertian Anak Sehat - Sehat dapat diartikan sebagai suatu keadaan baik segenap badan serta bagian – bagiannya atau suatu hal ini yang mendatangkan kebaikan. Kesehatan sendiri dapat diartikan sebagai keadaan sehat (terbebas dari penyakit) dan kebaikan keadaan (badan atau yang lainnya). Dengan kata lain, kesehatan dapat diartikan sebagai suatu keadaan yang sehat terbebas dari penyakit sehingga dapat melakukan segala aktivisnya tanpa hambatan fisik. Seseorang dikatakan sehat jika ia memiliki kesehatan baik secara fisik (organ tubuh) maupun psikis (mental, emosional, sosial, dan spiritual). (Soegeng, Santoso. 2008)

Anak yang sehat adalah anak yang sehat secara fisik dan psikis. Kesehatan seorang anak dimulai dari pola hidup yang sehat. Pola hidup sehat dapat diterapkan dari yang terkecil mulai dari menjaga kebersihan diri, lingkungan hingga pola makan yang sehat dan teratur. (Soegeng, Santoso. 2008)

Menurut Departemen Kesehatan RI (1993) ciri anak sehat adalah tumbuh dengan baik, tingkat perkembangannya sesuai dengan tingkat umurnya, tampak aktif / gesit dan gembira, mata bersih dan bersinar, nafsu makan baik, bibir dan lidah tampak segar, pernapasan tidak berbau, kulit dan rambut tampak bersih dan tidak kering, serta mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan. (Soegeng, Santoso. 2008)
Seorang anak usia TK sedang mengalami masa tumbuh kembang yang amat cepat dan pesat. Pada masa ini, proses perubahan fisik, emosi, dan sosial anak berlangsung dengan cepat. Proses ini dipengaruhi oleh berbagai faktor baik dari diri anak itu sendiri, gizi, pelayanan kesehatan maupun lingkungannya baik fisik maupun sosial. Tumbuh kembang anak usia TK ini dapat dipantau melalui pengukuran fisiknya dan melalui pengamatan sikap atau perilaku anak. (Soegeng, Santoso. 2008)

Taman kanak – kanak merupakan awal dari pengenalan anak dengan suatu lingkungan sosial yang ada di masyarakat umum, di luar keluarga. Taman kanak – kanak (TK) merupakan institusi yang disamping memberikan kesempatan bermain sambil belajar kepada anak, mendidik anak untuk mandiri, bersosialisasi, dan memperoleh berbagai keterampilan anak. Salah satu aspek yang dibina pada anak Taman Kanak – Kanak adalah penjagaan kesehatan melalui makan makanan yang sehat. Di Taman Kanak – Kanak, anak juga diajarkan tata cara makan yang benar di samping perilaku memilih makanan yang berguna bagi dirinya. (Soegeng, Santoso. 2008)

Anak Taman Kanak – Kanak (TK) mempunyai ciri khas, yaitu sedang dalam proses tumbuh kembang. Anak TK banyak melakukan kegiatan jasmani dan mulai aktif berinteraksi dengan lingkungan sosial maupun alam sekitarnya. Mereka ini merupakan kelompok anak pra-sekolah berumur 3 – 6 tahun yang peka terhadap pendidikan dan penanaman kebiasaan hidup yang sehat. (Soegeng, Santoso. 2008),
More aboutPengertian Anak Sehat

Pengertian Gizi

Diposkan oleh News Info

Pengertian Gizi

- Kata gizi berasal dari bahasa Arab yaitu Ghidza yang artinya makanan. Makanan adalah segala sesuatu yang dipakai atau yang dipergunakan oleh manusia untuk dapat hidup. (Yuniastuti, Ari. 2008)
Status gizi (manutrition status) merupakan suatu gambaran keadaan keseimbangan antara intake dengan kebutuhan zat – zat gizi untuk proses tumbuh kembang. Ketidakseimbangan antara intake dengan kebutuhan zat – zat gizi akan mengakibatkan terganggunya proses metabolisme dalam tubuh yang selanjutnya berdampak pada proses pertumbuhan fisik maupun non fisik. Gambaran nyata dari akibat ketidakseimbangan intake dengan kebutuhan akan zat-zat gizi akan terlihat pada pertumbuhan fisik yaitu dengan memperhatikan tinggi badan, berat badan, dan ukuran tubuh lainnya. (BOHKASIM. 2009)

Ilmu gizi adalah

ilmu yang mempelajari proses yang terjadi pada organisme hidup, mencakup pengambilan dan pengolahan zat padat dan cair dari makanan (proses pencernaan, transport dan ekskresi) yang diperlukan untuk memelihara kehidupan, pertumbuhan, berfungsinya organ tubuh dan menghasilkan energi. (Yuniastuti, Ari. 2008)
More aboutPengertian Gizi

Gambaran Status Gizi anak - Rumusan Masalah

Diposkan oleh News Info

Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian dalam latar belakang maka dapat dirumuskan “Gambaran status gizi anak umur 4 – 6 tahun di TK Angkasa III Mandai, Kelurahan Hasanuddin Kecamatan Mandai”

Tujuan Penelitian
Tujuan Umum
Diperoleh gambaran tentang status gizi anak umur 4 – 6 tahun di TK Angkasa III Mandai Kelurahan Hasanuddin Kecamatan Mandai
Tujuan Khusus
a.    Diketahui gambaran berat badan menurut umur anak 4 - 6 tahun di TK Angkasa III Mandai Kelurahan Hasanuddin Kecamatan Mandai.
b.    Diketahui gambaran tinggi badan menurut umur anak 4 – 6 tahun di TK Angkasa III Mandai Kelurahan Hasanuddin Kecamatan Mandai.
c.    Diketahui gambaran berat badan menurut tinggi badan anak 4 – 6 tahun di TK Angkasa III Mandai Kelurahan Hasanuddin Kecamatan Mandai.

Manfaat Penelitian
1.    Hasil penelitian diharapkan dapat menjadi masukkan pada instansi Departemen Kesehatan dan Instansi terkait lainnya dalam menentukan perbaikan program perencanaan gizi.
2.    Hasil penelitian ini dapat memperkaya ilmu pengetahuan bagi informasi penelitian selanjutnya.
3.    Sebagai bahan referensi dan informasi bagi Institusi Akademi Kebidanan Salewangang Maros.
4.    Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber informasi dan bahan bacaan secara umum.
5.    Penelitian ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan dan pengalaman bagi penulis sendiri khususnya menyangkut masalah gizi anak.
6.    Hasil penelitian ini diharapkan menjadi acuan bagi TK Angkasa III Mandai Kelurahan Hasanuddin Kecamatan Mandai
More aboutGambaran Status Gizi anak - Rumusan Masalah